Tumpah Tindih Pernyataan Maaf dan Terima Kasih dalam Bahasa Jepang

Ada dua hal yang bisa dicermati setiap kali orang Jepang mengucapkan “Arigatou”, sebagai penyataan terima kasih. Kenapa begitu? Karena dalam Bahasa Jepang, bertolak dari cara pikir mereka, mengucapkan “Terima kasih” itu dibedakan 2 cara pandang.

Pertama, ditilik dari sisi si pembicara yang merasa membuat beban lawan dan, kedua, dari sisi ditilik dari si pembicara mendapatkan keuntungan yang didapat dari lawan. Dua titik sudut pandang ini, yang tidak mudah ditangkap oleh pembelajar asing, termasuk pembelajar orang Indonesia.

Dalam sudut pandang orang Indonesia, jika mengucapkan “Terima kasih”, lebih menekankan si pengucap “Terima kasih”, menyatakan bahwa dirinya telah atau akan menerima sesuatu dari lawan interaksinya. Dan jelas dalam landasan pikirnya, begitu pula jika mengucapkan ungkapan maaf.

Dalam Bahasa Jepang, ada satu ungkapan maaf yang ambigu, yaitu “Sumimasen”. Kata “Sumimasen” ini, bisa diartikan “Minta maaf” dan “Terima kasih”. Jadi bisa digunakan untuk mengucapkan ungkapan maaf dan ungkapan terima kasih juga. Perhatikan garis merah pada gambar berikut ini:

13932968461353506070

Tabel Sumimasen sebagai ungkapan Maaf dan Terima kasih (dokumen pribadi)

Dari kanan ke kiri,
『(どうも)ありがとうございました』
(Doumo) Arigatou Gozaimashita
Arti: terima kasih, situasi formal dan informal

『恐れ入れます』Osore irimasu
Arti: terima kasih sekaligus maaf, situasi formal.
Lebih ke ungkapan maaf daripada ungkapan rasa terima kasih.
Ditekankan pada bentuk ungkapan bahasa penyampaianya.

『すみません』Sumimasen
Arti: terimakasih dan maaf, situasi formal.
Ditekankan hubungan kemanusiaan, diucapkan pada ‘orang luar’

『ごめんなさい』Gomennasai
Arti: maaf. situasi informal
Ditekankan hubungan kemanusiaan, diucapkan pada ‘orang dalam’, dan ditekankan pada bobot permasalahan

『すみません(でした)』Sumimasen (Deshita)
Arti: maaf, situasi formal.
Bobot kesalahan lebih berat daripada Gomen nasai,

『申し訳ございません』Moshi wake gozaimasen
Arti: maaf, situasi formal.
Bobot kesalahan lebih berat daripada Sumimasen (Deshita)

Selain “Arigatou” yang sudah diketahui oleh khalayak ramai, sebetulnya masih ada lebih banyak lagi ungkapan untuk menyatakan Rasa Terima kasih. Dalam titik pikir orang Jepang yang ditangkap oleh cara pikir orang Indonesia, penjelasannya dalam Bahasa Indonesia, dibagi menjadi dua. Yakni, saat pembicara sudah menerima sesuatu dari lawan interaksinya dan saat akan menerimanya.

Berikut ini beberapa contoh ungkapan terima kasih dalam berbagai situasi dalam Bahasa Jepang, yang dalam Bahasa Indonesia yang bisa diterjemahkan “terimakasih” dalam situasi konteks sipengucap telah menerima sesuatu. Jadi, jika ada istilah “Terima kasih (sesudahnya), mungkin, ungkapan tersebut yang paling tepat untuk saat menerjemahkanya. Sayang sekali tidak ada ungkapan itu, padahal kita mengenal ungkapan “Terimakasih sebelumnya”. 

『お手数ですが』o-tesuu desu ga
Arti: terima kasih, situasi sangat formal.

Diungkapkan saat merasa sangat berterima kasih dengan perasaan amat merepotkan, ditekankan pada keuntungan yang diterima oleh pembicara. Digunakan bukan pada Bahasa lisan. Pada mesin-mesin ATM, selalu digunakan ungkapan ini, jika salah pencet, pihak bank melalui mesin ini mau menyampaikan terima kasih pada pemakai ATM dan mempersilahkan untuk mengulangi lagi.
Ungkapan terimakasih
『恐れ入ります』osoreirimasu ini juga mirip sekali penggunaannya, dalam situasi yang sangat formal. Tetapi, masih levih sering terdengar dalam percakapan sehari-hari. Karena bukan bahasa tulis yang baku seperti 『お手数ですが』o-tetsuu desu ga.

「お疲れさまでした」Otsukare sama deshita
Arti: terima kasih, situasi formal dan informal.
Untuk mengungkapkan rasa terima kasih atas kebersamaannya. Diucapkan pada orang-orang   yang terlibat dalam suatu kegiatan dan pada saat pisah untuk pulang ke rumah masing-masing.
Biasanya juga diucapkan oleh dosen pengajar, saat mengakhiri perkuliahannya. Atau juga di tengah situasi kerja, saat membuka pembicaraan telpon juga bisa dipakai

「ご苦労さまでした」Gokuro sama deshita
Arti: terima kasih, situasi formal
Ditekankan pada rasa keuntungan yang diterima pihak pembicara dan hubungan keduanya antara posisi atas dan bawah. Misalnya, diucapkan pada pegawai pos yang telah mengantar paket.

「お世話になりました」OSewa ni Narimashita.
Arti: terima kasih, situasi formal
Ungkapan terima kasih ini juga lebih ditekan pada posisi atas bawah. Kedudukan lawan lebih tinggi dari pembicara, dan pembicara merasa sudah merepotkan sekali

Yang tertulis di atas adalah “Terimakasih (sesudahnya)”. Berikut ini akan penulis jelaskan tentang ungkapan Terima kasih dalam bahasa Jepang, yang dalam Bahasa Indonesia, diterjemahkan “Terimakasih Sebelumnya”

「よろしくお願いします」yoroshiku Onegai shimasu
Arti: terima kasih sebelumnya, situasi formal
Bisa dimaknai dengan berikut, “terima kasih sudah mau menjalin perkenalan, dan bersedia saling direpoti”

「お願いします」Onegai shimasu
Arti: terima kasih sebelumnya, situasi formal dan informal
Diucapkan pada konteks permohonan dan hubungannya ‘atas- bawah’ dan kedekatan ‘orang luar – orang dalam’ menjadi fokusnya

「たのむ」tanomu 「いただきます」 itadakimasu
Arti: terima kasih sebelumnya, situasi informal
Diucapkan pada konteks permohonan pada sesama teman, dan dianggap ‘orang dalam’.

「いただきます」 itadakimasu
Ucapan ini, sebetulnya ungkapan yang diucapkan sebelum makan. Dalam Bahasa Indonesia, lebih tepat diterjemahkan “Mari kita menikmati bersama”, daripada “Silahkan Makan”. Sebetulnya kata 
itadakimasu ini untuk menyatakan terima kasihnya pada semua orang-orang yang telah terlibat, sehingga makanan ini bisa tersaji, mulai dari pak tani sampai si koki, tanpa melibatkan unsur ke-Tuhan-an.

Demikian ulasan menyoal tumpah tindih Pernyataan Maaf dan Pernyataan Terimakasih dalam Bahasa Jepang. Orang Jepang jika mengucapkan kata yang berarti “Terimakasih”, lebih kearah makna pernyataan maaf.

Sedikit rumit sih, tetapi penulis pikir, mungkin lebih rumit lagi Bahasa-bahasa Daerah yang ada di bumi pertiwi ini, karena keragaman cara pikir yang dimiliki pada masing-masing pengguna bahasanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s